Aher: Stadion Gedebage Berpeluang Digunakan untuk PON

Aher: Stadion Gedebage Berpeluang Digunakan untuk PON

KabarRakyat, Bandung, Jawa Barat – Ketua Umum Pengurus Besar Pekan Olahraga Nasional (PON) XIX/2016 Jawa Barat Ahmad Heryawan mengatakan Stadion Gelora Bandung Lautan Api, Gedebage Kota Bandung, masih berpeluang untuk digunakan sebagai lokasi pembukaan dan penutupan PON XIX/2016.

“Saya mendapatkan informasi dari Kepala Dinas Permukiman dan Perumahan dan Kadisorda Jabar bahwa Kemenpora menyurati kepolisian untuk meminta izin penggunaan stadion di kawasan Gedebage Kota Bandung tersebut,” kata Ahmad Heryawan, di Bandung, Selasa (5/1) dilansir kantor berita Antara.

Pihaknya menyambut baik jika Stadion GBLA bisa digunakan pada PON tahun ini namun ia memastikan upacara pembukaan dan penutupan masih dijadwalkan di Stadion Si Jalak Harupat, Kabupaten Bandung.

“Kalau melihat kondisi sekarang sampai hari ini belum ada perubahan, tetap di Jalak Harupat. Sampai sekarang SK-nya masih di Jalak Harupat,” kata dia.

Menurut dia untuk mengubah kembali lokasi upacara pembukaan dan penutupan PON XIX/2016 diperlukan sejumlah pertimbangan matang.

“Stadion Gedebage atau GBLA memang lebih dekat, sesuai harapan pertama. Tapi masalahnya, ketika itu diizinkan Kapolri, secara teknis perbaikannya mungkin atau tidak mungkin dan dari sisi waktu. Ini kan sudah tahun H,” katanya.

Ia mengatakan walaupun urung dijadikan sebagai tempat upacara pembukaan dan penutupan PON XIX dirinya menilai Stadion GBLA bisa digunakan untuk pertandingan sejumlah cabang olahraga, seperti sepak bola dan atletik.

“Untuk kami itu baik, karena masih bisa untuk menggelar pertandingan cabang olahraga,” katanya.

Sementara itu, Kepala Biro HPU Pemprov Jabar Ruddy Gandakusumah memastikan, hingga saat ini belum ada izin penggunaan Stadion GBLA dari kepolisian dan terkait permohonan izin, pihaknya mengaku telah dua kali menyurati Kapolri hingga Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan.

“Ini tidak terlepas dari status Stadion GBLA yang masih berada dalam penyelidikan Polri terkait dugaan kasus korupsi saat pembangunannya karena ada masalah hukum, jadi secara formal aset itu dalam kewenangan Polri. Kami sangat menghormati dan menghargai proses hukum,” katanya.

Dirinya menuturkan meskipun Polri mengizinkan penggunaan Stadion GBLA namun pihaknya meragukan stadion tersebut bisa digunakan untuk upacara pembukaan dan penutupan PON karena banyak hal yang harus dipenuhi untuk menentukan lokasi kegiatan tersebut.[kr-1]

Tags: , , ,

ad slot 728x90
ad space 400x90/