Belajar Dari Fenomena Gojek, Jeli Memaksimalkan “Idle Time”

Belajar Dari Fenomena Gojek, Jeli Memaksimalkan “Idle Time”

KEPALA Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Iskandar Zulkarnain mengajak seluruh peneliti untuk belajar dari fenomena Gojek.

“Fenomena Gojek, semua orang tahu di Jakarta, mereka bisa bawa penghasilan Rp10 juta per bulan. Kenapa bisa banyak? Ini berkat inovasi,” kata Iskandar di Jakarta, Selasa.

Manajemen Gojek, menurut dia, jeli memaksimalkan “idle time” tukang ojek pengkolan dengan menggunakan satu aplikasi digital.

Berkaca pada fenomena Gojek tersebut, pria yang menjabat sebagai Kepala ke-9 LIPI ini mengatakan peneliti di Indonesia perlu bersama-sama menggarap satu isu agar penelitian lebih cepat dilakukan dan manfaatnya lebih cepat dirasakan.

“Jadi mindsetnya perlu diubah tidak lagi masing-masing lembaga dan instansi penelitian bekerja sendiri-sendiri. Filosofi Gojek itu yang perlu dipegang, kalau kita kerja sendiri-sendiri berapa banyak sebenarnya peneliti yang kita punya?” ujar Iskandar seperti dilansir Antarajabar.com.

Berdasarkan data base LIPI, profesor yang memperoleh gelar doktor dari Johannes Guttenberg Universitat Jerman ini mengatakan Indonesia baru memiliki 40 peneliti per satu juta penduduk. Sementara negara-negara maju rata-rata memiliki 3.900 peneliti per satu juta penduduk.

“Karena itu, seperti sektor kelautan yang dana risetnya mahal, kekuatan SDM kelautannya harus bersatu. Kenapa peneltian laut kita jalan pelan, itu karena kita sibuk dengan bidang kita masing-masing, hingga kadang kita hanya hasilkan titik-titik kecil dan tidak terhubung,” kata Iskandar.[kr-1]

Tags: , , , , , , ,

ad slot 728x90
ad space 400x90/